Kembali Ke Index Video


Rapelan Kenaikan Gaji Guru Digunting UPT ?

Kamis, 10 September 2015 | 18:00 WIB
Dibaca: 1099
Rapelan Kenaikan Gaji Guru   Digunting UPT ?
SUNARTO

Nglipar-media  Pastvnews.com dugaan Unit Pelaksana Teknis Daerah (UPTD), TK dan SD Kecamatan Nglipar, Jalan Ngilapar – Sambipitu  melakukan pemotongan rapelan kenaikan gaji guru tahun 2015 patut di cermati.

Berdasarkan aduan dan temuan team media tanggal 8 September 2015 berhasil di himpun selain bersumber dari beberapa sumber yang tidak mau disebut namanya, mengakui bahwa  rapelan kenaikan gaji dipotong sebesar Rp. 30.000,- .

Kronologi pemotongan, awalnya  UPTD meminta potongan tersebut sebesar Rp. 50.000,- per-orang/guru, tetapi karena dirasa terlalu besar serta banyak guru yang mungkin merasa keberatan maka  akhirnya dimusyawarahkan, hingga diputuskan para guru setor ke UPTD Rp.30.000,- per-orang, kata S salah satu guru  Sekolah Dasar yang ikut gajinya dipotong UPTD.

Ketika ditanya media untuk apa potongan sebesar itu, S menjawab tidak tahu, yang jelas katanya karena dalam kenaikan guru ini, UPTD sudah membantu para guru-guru tersebut,  UPTD juga tidak mau menjelaskan detail untuk apa, hanya untuk tinggalan saja karena sudah merasa membantu, kata S.

Ditempat terpisah sumber lain juga mengiyakan tentang masalah potongan rapelan kenaikan gaji yang dilakukan UPTD Kec.Nglipar tersebut, “kalau hanya seiklasnya saja ya wajar to mas, tapi ini ngarani je”, minta dengan menentukan jumlah nominalnya, ungkap  salah satu guru yang mengajar di sekolah dasar di wilayah kec. Nglipar.

Namun Kepala UPTD Nglipar Sunarto Utomo  saat ditemui team media diruang kerjanya, Rabu/ 08/2015, Sunarto menbantah kalau UPTD melakukan pemotongan  rapelan kenaikan gaji guru tahun 2015 ini.

“Kita tidak pernah melakukan pemotongan kenaikan gaji rapelan guru, kwitansi pengambilan gaji juga full sama sekali tidak ada pemotongan untuk UPTD,” sanggah Sunarto.

Bahkan ketika ditanya berapa % kenaikan guru untuk tahun ini, serta berapa jumlah guru se-kecamatan Nglipar yang menerima kenaikan gaji, Sunarto juga menjawab tidak tahu persis, mungkin sekitar 170-an sudah termasuk TU atau Penjaga sekolah, jelas Sunarto.

Masih merurut Sunarto di Kecamatan Nglipar sendiri ada 20 SD (Sekolah Dasar) Negeri  dan 26 TK ( Taman Kanak-Kanak) yang menyebar diseluruh wilayah Kecamatan Nglipar.

Dengan keluhan beberapa guru TK & SD yang rapelan kenaikan gajinya diduga dipotong UPTD  dan ini sangatlah memprihatinkan serta mencoreng dunia Pendidikan, sehingga perlu adanya perhatian dan tindak lanjut dari dinas terkait.

Bahkan isu yang berkembang dimasyarakat, UPTD juga melakukan pemotongan terhadap guru sertifikasi. Jika ini memang benar maka masalah akan menjadi serius tentunya.

Bukan masalah  besar kecilnya potongan, tetapi kalau ini tidak ada didalam aturan, hanya inisiatif UPTD Kecamatan Nglipar saja, berarti UPTD yang  menyalahi aturan atau melanggar undang-undang, karena pemotongan gaji tersebut tidak dilandasi dasar hukum yang kuat. (wjn)




Video Terkait


Tidak Ada Komentar

Tinggalkan Komentar


*) Wajib Diisi